Vets for a Better Life
Center for Indonesian Veterinary Analytical Studies
Wednesday, 5 August 2020
elephant-114543_960_720

Ratusan gajah Afrika Mati Mendadak, Ahli Konsevasi Indonesia Ingatkan Soal Virus Herpes

Jumat, 3 Juli 2020

Kematian 370 gajah di Afrika secara misterius menjadi fenomena yang menarik perhatian banyak orang di dunia. Sebab, hingga saat ini ratusan gajah yang mati secara tiba tiba itu belum diketahui penyebabnya. Gajah adalah spesies yang dilindungi, tak terkecuali gajah-gajah di Indonesia yang saat ini juga tengah menghadapi ancaman serius dari kepunahan.

Dalam webinar Bincang Hutan Tropis: Apa Kabar Gajah Sumatera? Direktur Conservation Response Unit (CRU) Aceh Drh Wahdi Azmi mengatakan kejadian ini sangat memprihatinkan.

“Ada artikel yang memuat, sebelum mati gajah berputar-putar yang bisa mengindikasikan ada gangguan pada sistem sarafnya, mungkin bisa jadi penyebab, tetapi yang pasti dibutuhkan pemeriksaan laboratorium,” papar Drh Wahdi.

Kasus kematian alami mendadak secara massal pada spesies gajah, kata Drh Wahdi, jarang terjadi, bahkan di Indonesia belum pernah terjadi. Matinya ratusan gajah ini disebut sebagai conservation disaster atau bencana konservasi yang mengerikan. “Saat ini manusia juga sedang mengalami bencana dengan munculnya COVID-19,” kata Drh Wahdi.

Kendati demikian, dia menyebutkan dalam teritori perubahan iklim, salah satu yang dikhawatirkan dari hal ini adalah peluang munculnya penyakit baru. “Bahkan mungkin penyakit yang dulu ada, muncul kembali (Emerging/Re-emerging Infectious Diseases),” ungkap Drh Wahdi.

Salah satunya adalah virus herpes pada gajah yang disebut Elephant endotheliotropic herpesvirus (EEHV) atau Elephantid betaherpesvirus 1(EIHV-1). “Virus ini sangat fenomenal, adalah virus herpes yang menyerang anak-anak gajah, sampai usia 6 tahun juga masih bisa terinfeksi virus ini, “kata Drh Wahdi.

Kemunculan virus herpes gajah ini sangat mengkhawatirkan para pemilik dan pengelola konservasi binatang kale mini, tidak hanya di Negara-negara maju, tetapi juga di Indonesia. “Terkonfirmasi bayi-bayi gajah mati secara mendadak karena infeksi virus herpes ini. Virus ini sangat berbahaya, karena menyerang bayi-bayi,” ungkap dia.

Kendati demikian, laporan kematian massal gajah akibat penyakit, baik di Indonesia maupun seperti yang terjadi di Afrika, juga belum pernah terjadi. “Kalau kematian gajah secara alamiah terjadi secara massal, tentu ini sangat memprihatinkan,” jelas Drh Wahdi.

Sumber: Kompas.com

Tinggalkan Balasan

Ratusan gajah Afrika Mati Mendadak, Ahli Konsevasi Indonesia Ingatkan Soal Virus Herpes

by Kodrat Zulfikar time to read: 1 min
0