Center for Indonesian Veterinary Analytical Studies
Friday, 28 April 2017
kerbau

Penyakit Ngorok Mengancam Sumbawa Barat

Taliwang – Meski hampir 13 tahun lebih penyakit antraks sudah tidak lagi menjangkiti ternak sapi dan kerbau, tetapi penyakit Septicaemia Epizootica (SE) atau yang sering dikenal sebagai penyakit ngorok justru menyebar di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB). Pasalnya, pada tahun 2014 lalu, penyakit tersebut menyerang sedikitnya 19 ekor ternak di Kecamatan Brang Rea dan 3 ekor ternak di Kecamatan Taliwang pada tahun 2015 lalu.

Jumat, 23 September 2016
Acacing hati
Cacing Hati Masih Mengancam Peternakan Sapi

Blitar – Penyakit cacing hati masih menjadi ancaman peternakan sapi dan kambing di Kabupaten Blitar. Dari hasil pengecekan di lapangan, petugas dinas peternakan masih menemukan sejumlah ternak yang mengidap penyakit cacing hati.

Bahkan sapi yang berpenyakit beberapa diantaranya dipotong untuk perayaan Hari Raya Kurban. “Memang masih ditemukan kasus penyakit cacing hati,” ujar Kepala Dinas Peternakan Kabupaten Blitar Mashudi kepada wartawan. Cacing hati (Fasciola gigantica) berhabitat di organ hati dan empedu sapi. Cacing jenis pipih ini berasal dari larva cacing hidup di rerumputan lembap berair.

Rabu, 21 September 2016
babi
Setelah Dicek Darah, Ternak Babi di Kelurahan Tanah Merah Positif Mengandung Virus Berbahaya

RENGAT- Tim Laboratorium Balai Veteriner Bukittinggi yang diketuai Drh. Helmi menyatakan, bahwa ternak babi yang berada di Kelurahan Tanah Merah Kecamatan Pasir Penyu Kabupaten Inhu terjangkit virus dan penyakit Hog Cholera (clasical swine fever) disebabkan lingkungan yang kotor.

Kamis, 8 September 2016
anjingrabies2
Populasi Hewan Penular Rabies Meningkat

Bengkulu – Populasi Hewan Penular Rabies (HPR) di Provinsi Bengkulu meningkat. Tercatat pada tahun 2015 di Provinsi Bengkulu HPR berjumlah 167.602 ekor. Jumlah ini mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2014 lalu yang hanya sebanyak 153.885 ekor.

Senin, 5 September 2016
bagansiapiapi
Ada Sapi Kurban di Bagansinembah Terjangkit Virus Jembrana

Bagansiapiapi — Menjelang Hari Raya Idul Adha pada tanggal 12 September 2016 mendatang, ribuan hewan kurban, seperti sapi, kerbau dan kambing saat ini telah dipersiapkan. Kendati demikian, masyarakat dihimbau agar lebih berhati-hati dalam membeli hewan kurban untuk dipotong. Pasalnya, saat ini telah ditemukan adanya hewan kurban sapi yang mengidap virus jembrana.

Sabtu, 3 September 2016
pacitan-1
Seekor Sapi di Pacitan Mati Mendadak Diduga Karena Antraks

Pringkuku, Pacitan – Beberapa waktu lalu seekor sapi milik peternak mati mendadak. Diduga, sapi tersebut mati karena penyakit antraks yang dideritanya. Saat ini Pemkab Pacitan telah mengambil sampel sapi yang mati mendadak untuk diteliti dan masih menunggu hasil uji laboratorium dari Balai Besar Veteriner Wates, Yogyakarta.

Kamis, 18 Agustus 2016
anjing rabies
Kecuali Mentawai Sumbar Endemik Rabies

Padang — Sumatera Barat daerah endemik rabies. Dari Januari hingga Juli 2016 sebanyak 49 kasus positif rabies terjadi merata di 18 kabupaten/kota, kecuali Kabupaten Kepulauan Mentawai.

Kamis, 11 Agustus 2016
peta-ntt
Waspadai Ancaman Penyakit Ternak

Nusa Tenggara Timur – Dengan kekayaan padang sabana merupakan tempat yang cocok untuk pengembangan ternak besar, seperti kuda, sapi dan kerbau. Hal ini pula yang menjadikan wilayah ini disebut-sebut sebagai gudang ternak.

Namun pengembangan peternakan di wilayah ini selalu diikuti denngan berbagai penyakit pada ternak besar. Beberapa penyakit ternak besar yang masih ada di NTT antara lain brucellosis dan antraks. Namun kini muncul lagi penyakit SE (Septicaemia Epizootica) atau penyakit Ngorok.

Kamis, 11 Agustus 2016
pembahasan-rtrwp-kalbar-5-728
Kasus Penyakit Rabies Meluas di Kalimantan Barat

Pontianak – Menteri Kesehatan, Nila Farid Moeloek menyatakan, instansi terkait seperti Dinas Kesehatan dan Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat serta pemerintah kabupaten/kota harus bekerja sama dalam menekan meluasnya kasus rabies di provinsi itu.

Jumat, 5 Agustus 2016
Chicken
Flu Burung Kembali Muncul di Indonesia

Indonesia telah mendeteksi peningkatan tajam dalam kasus flu burung pada bulan Juli sejak laporan terakhir di negara itu mendaki tak terduga awal tahun ini, sehingga jumlah kasus sejauh ini di tahun 2016.

“Jumlah kasus flu burung telah meningkat dalam tujuh bulan berturut-turut sejak Januari, dengan jumlah kasus tertinggi tercatat pada April, yang cukup mengkhawatirkan. Ia kemudian jatuh dari Mei sampai Juni, hanya untuk naik lagi bulan ini,” ujar Muhammad Azhar, Direktorat Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian.

Selasa, 2 Agustus 2016
anjing
Wabah Rabies, Sapi sampai Mati Terjangkit

Pangkalan Banteng – Dinas Pertanian dan Peternakan Kotawaringin Barat, mulai mewaspadai penularan penyakit rabies. Pasalnya, beberapa bulan lalu telah terjadi kasus rabies baru. Seekor sapi mati setelah digigit anjing rabies dan satu orang warga berhasil selamat.

Kepala Bidang Perlindungan Hewan dan Tanaman Distanak Kobar Haryo Prabowo mengungkapkan, pada Mei lalu kasus gigitan anjing gila terjadi di Desa Purbasari, Kecamatan Pangkalan Lada. ”Kejadian terakhir sekitar Mei lalu,” katanya, Selasa (12/7).

Rabu, 13 Juli 2016
Jembrana (Heru, 2011)
Setiap Hari, Sapi Peternak Kuansing Mati Mendadak

Teluk Kuantan – Sejak beberapa minggu terakhir, para peternak sapi di Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) risau sejumlah ternak sapi mereka mati mendadak. Kuat dugaan virus jembrana sudah menyerang Kuansing.

Tak pelak lagi, kasus kematian mendadak sapi ternak itu bikin warga sekitarnya resah. “Sekarang banyak sapi yang mati, kalau di wilayah Kenegerian Kopah (Kuantan Tengah) hampir setiap hari ada saja sapi milik warga yang mati,” risau salah seorang warga Kenegerian Kopah, Amrizal, Selasa (12/7/2016) di Teluk Kuantan.

Rabu, 13 Juli 2016