Center for Indonesian Veterinary Analytical Studies
Saturday, 20 October 2018
gigitan anjing

KLB Rabies di Kalbar, Korban Tewas Gigitan Anjing Bertambah Jadi 18 Orang

Senin, 23 Februari 2015

Pontianak - Lambatnya penanganan Kejadian Luar Biasa (KLB) Rabies, mengakibatkan dua korban gigitan anjing liar kembali meninggal dunia di Kalimantan Barat (Kalbar). Hingga Senin (23/2/2015) tercatat korban meninggal dunia mencapai 18 jiwa.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kalbar, Abdul Manaf Mustafa menyatakan, korban meninggal dunia akibat terserang rabies ini umumnya anak-anak berusia 4 hingga 9 tahun. Sementara korban gigitan anjing sudah mencapai 255 orang. Dari jumlah itu, tercatat 194 orang yang telah diberi vaksin VAR.

“Selebihnya menolak, dan medan lokasi yang berat serta jauh di pedalaman,” kata Manaf di Pontianak.

Manaf mengatakan pihaknya kesulitan melakukan penanganan cepat, karena laporan korban serangan gigitan anjing terlambat disampaikan. Kendala lainnya banyak pintu masuk antardesa, kemudian anjing penggigit langsung dibunuh warga sehingga menyulitkan proses isolasi dan diagnosa Rabies. Kemudian antara kecamatan yang tertular di Kalimantan Barat dengan Kalimantan Tengah tidak ada lagi batas alam akibat perluasan kebun sawit.

“Saat ini vaksinasi pada anjing atau hewan penyebar Rabies belum efektif dikarenakan transportasi antardesa sulit, kesadaran masyarakat rendah, dan sarana terbatas. Belum lagi dana yang minim serta petugasnya juga kurang,” papar Manaf.

Untuk mengefektifkan penanganan, Manaf meminta semua unsur ikut memberantas penyebaran KLB Rabies ini. Masyarakat pedalaman yang banyak memelihara anjing agar wajib mengandangkan anjingnya pada malam hari.

Pada tahun 2014 Provinsi Kalimantan Barat dinyatakan bebas Rabies dengan ditandai penyerahan sertifikat Bebas Penyakit Anjing Gila (Rabies) sesuai Surat Keputusan Menteri Pertanian RI No. 885/Kpts/PD.620/8/2014. Namun awal Januari 2015, Rabies mulai tak terkendali.

Saat ini pemerintah terus berupaya mengendalikan serangan gigitan anjing dengan memberikan vaksin secara massal terhadap 535 ekor anjing di Kabupaten Melawi dan 4.600 ekor anjing di Kabupaten Ketapang. (Adi Saputro)

Sumber: Detik News [diedit]